KENALI APA ITU SINDROM STOCKHOLM

KENALI APA INTU SINDROM STOCKHOLM - Siapa pernah tengok drama Andainya Takdir, mesti dah tahu sakit yang dihidapi oleh Airil kan? Sindrom yang dialami Airil adalah Sindrom Othello . Lepas tu ramai yang bengang sebab watak Fatihah dalam drama tu sejenis yang menurut je apa laki dia buat pada dia. Senang betul dia memaafkan perbuatan suami dia yang dayus tu.

Hmm.... atas kaji selidik yang aku jumpa, aku nak bagitahu yang watak Fatihah tu adalam seorang wanita yang mengalami Sindrom Stockholm. Apakah itu?


Sindrom Stockholm ni sejenis penyakit yang berkaitan dengan psikologi jugak dimana 'pesakit-pesakit' ini seakan 'redha' dengan perbuatan ganas yang menimpa mereka. Mereka tak kisah jika kena dera walaupun penderaan itu mendatangkan risiko bahaya pada dirinya. Bagi pengidap Sindrom Stockholm ini, mereka akan tetap menyayangi dan mencintai si pelaku walaupun tubuh badan mereka menjadi tempat melepaskan amarah si pelaku.

Sindrom Stockholm diberi nama sempena kejadian rompakan di Sveriges Kreditbank di Stockholm pada tahun 1973.

Perompak tersebut merupakan Jan-Erik Olsson dan Clark Olofsson, telah menculik pegawai di bank tersebut. Mereka memiliki senjata dan mendera pegawai bank itu dari 23 Ogos 1973 hingga 28 Ogos 1973. Yang peliknya, setelah mangsa dibebaskan, mangsa menciup dan memeluk perompak-perompak terbabit.

Mereka menjadi terlalu sayang pada perompak-perompak itu, bahkan membela mereka. Salah seorang mangsa bernama Kristin, jatuh cinta terus dengan perompak tu. 

Ish ish ish....
KENALI APA ITU SINDROM STOCKHOLM KENALI APA ITU SINDROM STOCKHOLM Reviewed by Tunsha Ayunie on July 26, 2017 Rating: 5

4 comments

  1. Hohoho baru tahu!..

    Memang tragis juga kalau menyayangi orang bersalah

    ReplyDelete
  2. Confuse.. baru tahu ni.. hahahahaa.. tak sangka pulak ada jugak sindrom yg mcm tu kan.. 🤔

    ReplyDelete
  3. Baru tahu. Ni bkn mslh redha je ni, dh sampai thp xde perasaan. ape jd pun jd lah. scary.

    ReplyDelete

Terima kasih sudi komen. Setiap komen dari pembaca adalah hak milik pembaca. Penulis tidak akan bertanggungjawab jika ada sebarang komen berunsur provokasi atau kata-kata kesat.