DAH KENAPA HIDUP INI RASA TAK HAPPY? - Tunsha Ayunie Punya Belog

September 09, 2015

DAH KENAPA HIDUP INI RASA TAK HAPPY?

Suddenly aku bertanya pada Is...

............. "Abang... kenapa susah sangat hidup sayang ni nak happy?? Hanya kerana dosa lalu ke sayang dapat hukuman sehingga macam ni...?? "

Sungguh aku terasa macam makan hati sendiri... sikit demi sedikit... aku terguris dengan semua orang... in the end macam aku yang buat salah besar kat muka bumi ni... Apa yang aku buat?? kenapa Tuhan hukum aku sehingga begini??

Dari kecik pun aku tak rasa apa yang rakan sebaya aku rasa...
Aku hanya duduk hospital berteman tiub... masuk bilik x-ray... cuci air.. dialisis... masuk kuman.. tukar tiub lagi... ahhhh pfttttttt !

Sometimes I'm give-up in fact I said that I wont...

Untuk apa hidup makan tohmah orang setiap hari?
Untuk apa terhegeh2 hidup untuk peduli siapa yang menyayangi?

I feel so sick !

Tak... aku bukan kurang kasih sayang.. malah melimpah lagi...
Cuma aku sangsi siapa yang ikhlas peduli....

Yang aku nampak hidup aku seorang diri, bersama suami...
Walaupun keliling aku berpuluh ribu manusia.....

 ---------------- Live Life Happily, Woman !

Kalaulah aku mampu kan....
Aku tak faham apa lagi Tuhan nak uji...

Aku harap aku tak gila apabila tercabar dengan ujian maha hebat ini...
Nauzubillahminzalik ! Jauhkanlah...

.. Sebab aku sudah ditahap sanggup bunuh diri sebab dah bosan dari kecil diuji ~

Ahh.. Maaf... ini monolog jiwa yang sunyi..
Aku tak pernah declare blog ini untuk kerja semata...

Sebab awali kisah di blog ini hanya tangisan sendu semata-mata...

Allahumma inni a'uudzubika minal hammi wal hazan..
Berlindungnya aku padaMU Ya Allah, 

dari segala kesedihan dan kedukaan...


10 comments:

  1. jgn mcm tu auni.istigfar byk2..bunuh diri bkn jln terbaik malah lagi menyeksakan di dunia 'sana'... dekatkan diri dgn Allah, semoga diri auni lebih tenang nanti

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tak...takkan bunuh diri... toreh tangan atau pape insyaAllah...
      cuma nawaitu kekadang menjurus kesitu.. astaghfirullah....
      terima kasih ya kak mila :)

      Delete
  2. Monolog jiwa yang sangat best ni baca pagi-pagi..terapi minda

    ReplyDelete
    Replies
    1. =) tusebab suka tulis monolog jiwa ni pagi2... rasa tenang dan lebih ikhlas...

      Delete
  3. salams sha,

    akak doakan sha sentiasa tabah menghadapi apa jua yg mendatang, allah swt maha melihat dan mendengar rintihan hamba-hambanya.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih kak miza.. lama tak nampak... semoga akak sentiasa dilimpahi rahmat ya :)

      Delete
  4. sabar lah dik....mungkin senang orang cakap "sabar"
    betul kalau saya sendiri alami pun belum tentu mampu bertahan.
    kekurangan kita didunia memudahkan kita mendekatkan diri pada Allah...dunia ini hanya sementara...
    kebanyakan manusia diberi nikmat yang banyak didunia hampir terlupa akan akhirat....

    sabar....ya dik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya abang arz...
      Sha sabar dengan semua ni... redha dengan semua ni.... bertahan sangat diuji dengan semua dugaan hati dan perasaan ni... terima kasih atas semangat ye abg :)

      Delete
  5. akak paham apa sha alami sebab akak
    pun alami benda yang hampir serupa
    hospital dah macam rumah kedua...bezanya akak tak seteruk sha dari segi kesihatan

    nak cakap sabar mungkin mudah. yang laluinya sha
    akak kuat sebab akak ada orang keliling yang sangat supportive
    kalau tak ada diorang, mau gila akak dibuatnya
    ingat ALLAH sangat sayang pada sha...DIA tahu sha kuat
    sebab tu DIA beri ujian ini. be strong ye

    ReplyDelete
  6. Sha bukan pasal sakit je kak...
    tapi orang keliling yang Sha sayang... ignore Sha... cari salah Sha.. orang Cina kata... suweyyy... Sedih sha... dah laa kita tanggung sakit... kena tohmah plak... Ya Allah.. berat kak...

    apapun.. terima kasih very supportive kak yani...

    ReplyDelete

Terima kasih sudi komen. Setiap komen dari pembaca adalah hak milik pembaca. Penulis tidak akan bertanggungjawab jika ada sebarang komen berunsur provokasi atau kata-kata kesat.