June 24, 2014

Kisah disebalik Lola dan Firdaus

Entri ini mempunya screenshot yang agak panjang... semoga readers dapat buat penilaian sendiri... wa hanya share, tapi jujurnya tidak setuju... kita manusia khilaf, tapi tidak perlu zalim :)

Ada banyak point sebenarnya, yang membuatkan wa tidak begitu setuju... kalau bercanggah pendapat, terpulang... mungkin wa terlalu emosi... tapi... hmmm...

 Lola dari keluarga miskin, tak mampu beli baju Firdaus - hmm jadi anak yang seorang lagi tu, mampu?

 Lola pergi bekerja - tapi, kenapa sanggup tinggalkan Firdaus dalam keadaan bernajis seperti itu..?

 Miskin, tapi ada kereta... sempat berselfie lagi... emmm camne pulak nak cakap ni... 

Ramai orang susah diluar sana... ramai juga yang bercerai.. di Malaysia ni... ramai yang SANGAT DAIF... ramai yang Allah uji dengan kehadiran "anak istimewa" dan mereka masih mampu membela, menjaga anak tersebut dengan bersih..

Husnuzon...?? sebab jiran2 yang husnuzon la perkara ini dibiarkan lama... sebab husnuzon la jiran buat tak kisah pada mulanya... andaikata pihak imigresen tak hadir ke rumah tu... silap2 dah jadi bangkai busuk Firdaus ni...

Wa cuba untuk husnuzon dalam perkara ni... ya, bersangka baik itu adalah perkara baik, kita tak boleh menghukum... kita tiada ditempat si ibu... kita tak tahu perasaan si ibu...

Seorang ibu yang baik, lebihkan perut anak... seorang ibu yang baik... dia akan menjaga anak dia walaupun susah... wa pernah tengok banyak sangat kisah keluarga daif... tapi tidaklah menzalimi anak-anak... nauzubillahminzalik...

Sorry bro Kamal, kami yang melatah ni bukan sebab ingin jadi Tuhan untuk menghukum, tapi lebih bersifat kemanusiaan... antara kami serta ahli keluarga kami juga ada insan OKU... jadi kami memang rasa ini penganiayaan terhadap anak & sesama insan... ZALIM !

Tentang Firdaus yang memanggil2 ibunya, seorang anak OKU memang manja dengan mak dia tak kisah apapun mak dia lakukan pada dia... (dari pengalaman & pemerhatian) ..

Wassalam.

No comments:

Post a Comment

Terima kasih sudi komen. Setiap komen dari pembaca adalah hak milik pembaca. Penulis tidak akan bertanggungjawab jika ada sebarang komen berunsur provokasi atau kata-kata kesat.